Guebukanmonyet!

Fitna The Movie: Stupid and Disgusting

Posted on: April 4, 2008

_21410_geert_wilders.jpg Fitna is a controversial short movie produced by a controverisal Dutch politician Geert Wilders. It was released on the internet on March 27, 2008.

As expected, the movie has been creating a histerical protest in the Muslim world. In Indonesia, Islamic organizations have made strong statements on the movie and its creator Geert Wilders. They ban the movie and point their fingers at Geert Wilders to be the guilty one.

The Indonesian President Susilo Bambang Yudhono has supported public opinion by banning the movie in Indonesia.

I have seen the movie on YouTube and I have to say that the movie is cheap. I have to say Geert Wilders is not as smart as I thought he was. The movie is simply stupid and disgusting.

There two things that Fitna mainly shows: Disturbing verses from the Quran mainly on jihad and statements of Islamic radicals.

What Wilders is trying to do is proving to the world that Islam is indeed a religion of terror which in my opinion is irresponsible and so selfish.

First, by plucking out disturbing verses partially from the Quran and showing them to the whole world on YouTube Geert Wilders has not made this world a better place to live. What Wilders has done is not something new, in fact it is what amateurs always do.

A verse should be learned and examined in a full context and one has to look at surrounding verses and other elements in order to understand a verse completely.

What Wilders has done in Fitna is something that any Muslim can easily do with the Bible or Torah.

Second, Wilders has done the same mistake as other critics of Islam have been doing so aggresively for the last several years: Thinking that radical Muslims represent all Muslims in the world. This is wrong and I suggest Wilders to read more books on Islam and its history.

As noted by Dinesh D’Souza, a famous American Republican author, most Muslims in this world are moderate Muslims who oppose the concept of jihad that Osama bin Laden and his friends try to brainwash every young Muslim in Middle East. And by putting radicals’ comments on his movie and representing them as the face of Islam, Wilders obviously generalize all Muslims, including Indonesian Muslims which is the largest Muslim population in the world.

I think Wilders should read books on his country’s history and learn how the Netherlands could manage to be a wealthy country. I hope Wilders’ opinion on Islam will be different when he finds out that his country sucked dry Indonesia’s resources for three and a half centuries.

And now that he’s mocking Islam and Muslims he should realize that European countries occupied some other Muslim countries for so many years and left them stupid.

Picture was taken from here.

63 Responses to "Fitna The Movie: Stupid and Disgusting"

i havent seen to the movie yet, but i guess from your writing, its quite disturbing.

i havent seen you be so emotional. its just not like you gbm…

as far as i remember, you can manage your emotion in every writing that you had, even in the most sensitive matters. so the reader has at least 2 point of view.

what’s the matter gbm? starting to loose grip?

Well, apparently Fitna the movie is the hottest topic now, I also wrote on it couple of days ago. I do agree that this blasphemous film is just stupid, still can not figure out the motives though. He, undoubtedly, misinterpreted those Koranic verses, but what was his intention? Telling the world that Islam is dangerous or simply raising his popularity by making such a blatant film on Islam? I have no idea. Indeed, he might be not as smart as you think monyet, but I believe those who reacted violently according to his expectations are not smart either.

Ary: I do manage my emotion, bro. Hehe. But, thanks for reminding.

Yuki: Indeed it is. Well, I guess he’s just another ambitious politicial willing to do anything. His party has a mission to kick out all immigrants and Muslims from the Netherlands.

I agree that Muslims who react violently are just as stupid as Wilders.

Well, immigrants always cause problem you know, don’t know in Netherlands, but, at least, it can be applied here. What about the banning of those websites containing this films in Indonesia, what do you think?😀

The most amusing yet not unintelligent review of the film I’ve seen…. thx!

@ary: To present readers with at least 2 POV is not always the objective of a writer.🙂

Yuki: That might be true. But I guess it’s their turn now, Europeans occupied lots of countries for so many years. Now, they have to pay back. I know, that’s not probably a wise point of view. Banning Fitna is useless, in my opinion. Let people see what kind of movie Wilders has produced and let people decide what kind of person he really is.

Yunir: Thank you🙂

hahaha, Sherwin and Tasa discuss the same topic, either do I but from different view because I give comment to Tegenfilm, the opposite of Fitna who mock back Wilders without insulting his religion. Well i haven’t seen Tegenfilm yet, but by reading on Republika few days ago, I’m sure this movie is worth to watch.

Yah, just another news to be forgotton soon, i guess🙂

I don’t think Wilders has a religion. I guess he’s an atheist, but not sure though.

Well, news always comes and goes.

kak tasa, membaca dan menulis dengan bahasa belahan bumi lain masih saja sulit.
kali ini, saya kecewa dengan artikel yang kak tasa tulis.
bukannya saya membela si wilders itu. (meskipun saya bukan muslim) saya juga gak suka sama kerjaan dia. dia gak bertenggang rasa dan gak menghargai penganut agama lain plus merusak kedamaian.
yang membuat saya kecewa adalah (ini hal kecil) kak tasa kedengeran emosional di sini. saya kira kak tasa bisa tenang menghadapi masalah ini.
satu lagi (yang lebih penting), selama ini saya menunggu pembelaan dari muslim. apa yang salah dengan film itu? itu yang saya tunggu2 dan saya kira kak tasa bisa menjelaskannya. yang saya maksud, untuk sebagian orang, islam sudah identik dengan teror karena islam ngebolehin jihad. itu ada di kitabnya kan? terus, muslim2 yang saya kenal bilang, jihad yang dilakukan para fanatik itu salah. jadi, yang benar itu seperti apa?
(sebenernya saya bingung gimana cara menjelaskan kebingungan saya)
ayat mana yang dikutip sama si wilders itu dan “dipelesetin” maknanya oleh dia? apa makna sebenernya? gitu loh…
*garuk2 kepala*

@areta: you siad, “ayat mana yang dikutip sama si wilders itu dan “dipelesetin” maknanya oleh dia? apa makna sebenernya?”

So, basically you wish to see explainations of the Qur’anic verses that were quoted in the ‘film’ right?

Well, I have made a personal attempt and may be seen here.

Here is a short excerpt:

Quoted verse #1
(8:60) And prepare against them what force you can and horses tied at the frontier, to frighten thereby the enemy of Allah and your enemy…

My comments:
In times of war it is only logical that the army should be well prepared. Additionally, soldiers should not be coward bastards who run and hide. This is true for every army that has existed throughout the history of the human race. Even war scenes in fictional films like Lord of the Rings have such concerns.

In any case, the ‘enemy’ mentioned in this verse is referring to those who have agitated fightings. This is evident in the verses that come before the (8:60). This therefore shows that Muslims should not be waging wars against others simply because they are non-Muslims!

@Areta
hehe areta cinta bahasa Indonesia, samaa dong:mrgreen:

well….kalo kak Tasa terkesan marah2 itu wajar aja, dia kan manusia, bisa marah juga, emang sih kaget pas pertama kali liatnya, yang sabar ya, kak:mrgreen:

well, Areta, kalo mau tau Islam lebih baik tanyakan pada sumber yang akurat, kredibel dan bertanggung jawab. Ajaran Islam gak pernah mengajarkan perang, menyuruh membunuh, kekerasan, dll. Justru Islam memerangi musuh yang memerangi mereka terlebih dahulu, itu esensi ajarannya. Kalo jaman sekarang ada orang Islam yang senangnya membunuh, meneror, dll itu bukan cerminan ajaran Islam sesungguhnya. Jadi, mudah2an Areta lebih paham sekarang.

Jihad tidak identik dengan perang, itu adalah penafsiran yang keliru. Jihad adalah berjuang, bahkan ibu yang melahirkan anaknya termasuk jihad, bapak yang bekerja demi menafkahi anak istrinya juga jihad, seorang anak yang bekerja untuk menghidupi orang tua dan sodara kandungnya juga jihad. Orang yang melakukannya disebut Mujahid. Cuma memang supaya bisa dianggap sebagai jihad, harus dimulai dari niat yang benar dan lurus dan selebihnya hanya Tuhan yang berhak menentukan usaha kita sebagai jihad atau bukan, jadi setiap Muslim yang berjuang di jalan Tuhan boleh berharap dia sedang berjihad. Jika perang itu untuk mempertahankan negerinya, hartanya, dllnya maka itu termasuk jihad. Kalo perang cuma untuk menjajah dan menambah kekuasaan apalagi sampai mengeksploitasi SDA negeri yang dijajah, membunuh orang tidak bersalah ya sama sekali bukan jihad tapi kejahatan🙂

mudah2an penjelasan saya bisa dipahami dgn baik, salam damai🙂

Areta: Seperti yang disebutkan Yonna, kalau saya terlihat marah mungkin itu hanya karena saya seorang manusia biasa dengan segala kekurangannya.🙂 Mudah-mudahan bisa lebih baik di masa depan!

Yunir: Thanks bro!

Yonna: Thanks for your humble explanation.

salam.
as a muslim, i am verry sorrow that a few people of Islam do not try to approach their religion from peaceful perspective. yes, in Islam, there is a teaching about jihad. Jihad is an open term to discuss. in my mind, the realistic jihad is how to lessen the poverty, how to combat the corruption and bring corrupter to the justice. if jihad is used to kill the people (innocent civilians), so such act is really violating spirit of jihad its self.
well, I think what wilder did, will be a good lesson that as a Muslim, i have to respond it with a calm and ripe way (mature), even if i disagree with what him.
perhaps, wilder want to see the response from Muslim community toward his films. if the Muslim all over the world use the violence to protest his film, it will support what wilder intend to. therefore, let us be smart to face such trick.
that is all what i can write here.
thanks and good posting from tasa.
waw..i am really happy to learn english here.
keep moving aja

bravo! sekali lagi tanggapan yang tepat dan lugas dari yonna!! *tepuk tangan*

@mas ary
ih bisa aja, biasa aja kale:mrgreen:

monggo dilanjut, kali aja pendapat saya ada yang kurang

@kak yunir dan kak yonna, makasi banyak yah…
informasi dari kalian benar2 berharga buat saya. abisnya, selama ini saya liat di tipi2, banyak banget muslim demo2 nentang pelem ini, tapi gak ada yang menjelaskan ke saya kenapa mereka menentang itu.
bahkan, gara2 itu, kebanyakan orang di sekitar saya bilang begini: “jelas aja mereka ribut. aibnya terbongkar!”.
dan saya gak mau terpengaruh dengan komentar semacam itu karena menurut saya, sebuah agama yang telah begitu diakui (dan tidak dicap sesat) gak mungkin mengajarkan kekerasan.
saya juga udah chatting dengan seorang teman saya yang muslim untuk mencari tahu masalah ini.
intinya, jihad adalah perjuangan (seperti kata kak yonna) untuk membela diri. itu ajah. bukan pembasmian non-muslim (seperti yang selama ini dianut oleh para teroris).

@kak tasa, gakpapa. saya juga tahu kak tasa juga manusia (kan bukan monyet… hehehe…). cuman, biasanya kak tasa bisa memaparkan sesuatu dengan sangat objektif. cuman kali ini agak beda aja. yup, moga2 kak tasa selalu menjadi lebih baik dari waktu ke waktu.

Good post, fair enough on Geert Wilders, I should say. Your preliminary analysis of the intelligence and psyche of Wilders is – as far as I can see – spot on. That is: he is an irresponsible, extreme rightwing and populist political maverick. He is not that dumb however in that he succeeds to win votes by scaring people who are xenophobic anyhow by what the Osama’s ( or for that matter Abu Bakar Bashir) in the world say and do.( Xenophobia is, by the way, not a typically Dutch or European mental disease however.)

PS: No, you’re right, Wilders is a non-believer (though he seemed to have been raised as a Roman Catholic). But, what has this fact to do with the subject?

salam.
tapi mba yonna, saya pikir dalam ajaran islam ada konsep dimana jika ada kemungkaran, rubahlah dengan tangan, jika tidak bisa dengan tangan, maka dengan ucapan, jika tidak mampu dengan ucapan maka cukup dalam hati saja, dan yang terakhir merupakan indikasi lemahnya iman.
bisa jadi, orang-orang yang ingin merubah kemungkaran, mereka mengambil sumbernya dari sana, yakni merubah kemungkaran dengan tangan. dan ini bisa saja disalah artikan dengan kekerasan dan kekuatan otot.
saya pikir, hal-hal semacam itu tak bisa dipungkiri ada dalam komunitas islam (muslimin).
dan saya pikir, konsep kemungkaran itu pun perlu dikaji ulang.

kalian semua ini bagus sekali!
bijak dan tenang!
tdk seperti blog2 lain yang saya temukan… penuh emosi dan kebencian.sedih bacanya. jadi terpojok dan saya pun jadi ikutan emosi.

saya punya usul, gmn kalo kalian ngadain seminar yg disiarkan di TV supaya orang jadi lebih tenang dlm menghadapi masalah ini.

Seperti halnya areta, saya pun jd bertanya2 tentang byk hal tentang islam (makanya sy sampe nyasar kemari..hihihi..) dan anda sdh banyak menjelaskan kepada saya, dan membawa ketenangan untuk saya(sebelumnya saya parno sekali,takut islam dan kristen ribut krn salahpaham)
bung.guebukanmonyet..ayo dong ngadain seminar di TV/radio ajak teman2 disini…saya percaya anda pasti bisa!!!! redam emosi di indonesia ini..

@Ahmad
betul banget Mad?! Kemungkaran memang harus dicegah, tapi caranya harus brilian dong?! Jangan bentar2 ngamuk, demo, rusuh, boikot, dll yang selama ini dilakukan tapi tidak memberikan keuntungan atau perubahan yang mengarah kepada kebaikan. kita jangan melupakan peristiwa serupa yang terjadi di masa lalu, apakah cara yang sama efektif memberikan perbaikan? contohlah Tegenfilm yang sudah membalas Fitna dengan cara cerdik dan elegan, hanya membahas si Geert Wilders aja (kata Republika gitu). saya setuju bahwa pemahaman orang Islam terhadap ajaran Islam sendiri harus dikaji ulang, bukan berarti mengubah akidah, iman, dll trus jadi keblinger tapi meluruskan pemahaman yang salah tapi diakui benar selama ini🙂

@Areta
iya, makasih juga udah mau mendengarkan penjelasan saya🙂

@Canon
thanks a lot buat dukungannya, iya saya juga alergi ma diskusi yang kaya perang dunia gitu:mrgreen: apa sih enaknya ngotot dan nyerang? emang dapet duit ya dari situ? hehe.
bung GBM lagi di Amerika, kalo dalam waktu dekat gak bisa mengadakan seminar di Indonesia, sekarang beliau lagi sibuk tuh.

*gue jadi penasaran liat Tasa di TV, bakal pucet gak yach (kaya kejadian yang dulu?) peace lahir batin:mrgreen:

tapi….

kalo boleh, saya juga mau tanya kepada siapapun yang mungkin bisa menjelaskan…

seingat saya, jaman dulu nih… (bahkan mungkin ampe sekarang masih ada yang terdoktrin).. saya pernah didoktrin sama guru ngaji (kelas 2 SD) saya bahwa kristen itu agama yang sesat, sehingga perlu dihindari… bahkan apabila orang telah murtad, maka darahnya menjadi halal untuk ditumpahkan…

doktrin itu masih terngiang-ngiang di telinga saya, meskipun demikian, (tentu saja!!!) saya tidak meresapi pemahaman beliau.

oya, guru ngaji saya itu orang yang sangat terpandang di dunia islam itu sendiri. kalo saya sebut namanya disini, pasti pada tau deh… tapi saya memilih untuk tidak memberi tahu nama guru saya tersebut.

jujur harus saya akui, frequensi saya membaca al-qur’an semakin merosot sejalan dengan kesibukan saya (sya tau itu bukan alasan, tapi memang begitu kejadiannya), tapi dari dulu sampai dengan sekarang, saya ga nemu surat bahkan sepenggal ayat yang menyatakan demikian.

dalam kedamaian, mohon biarkan saya bertanya, apakah benar doktrin yang disampaikan oleh guru ngaji saya itu. kalau benar, dimana saya temukan ayatnya, kalau salah, mohon dijelaskan mengapa.

mungkin yonna atau itsme atau yang punya blog mau memberikan pencerahan ke saya?

atau pertanyaan saya terlalu bodoh untuk ditanggapi? yah… terserah yang punya blog lah….

@kak yonna, sama2. lain kali diskusi lagi yah..

@kak itsme, dalam ajaran agama, emang banyak konotasi2 yang sering disalahartikan (ini gak terjadi dalam agama islam saja). biasanya, konotasi2 macam gini sengaja dimanfaatkan pihak2 tertentu untuk tujuan2 tertentu (yang gak bener). biasanya juga, jemaat (biasanya yang bodoh2) kena tipu. kalo udah kena tipu, kadnag gak gampang untuk memperbaiki jalan pikirannya karena dia uda terlanjur nganggep tipuan itu lebih benar dan logis daripada kenyataan.

@kak ary, wah itu ngeri banget! untung anda tidak ikut terkontaminasi ajaran macem begitu!
sangat GAK logis kalo sebuah agama mengajarkan untuk membunuh. orang2 (yang biasanya) terpandang yang ngajar gitu2an bisa bikin umat pada sesat. terus, orang2 sesat itu gak akan pernah mengira kalo dirinya sesat karena yang ngajarin mereka adalah orang yang sangat mereka percaya.
untung banget, kak ary punya otak yang bisa berpikir logis, sehingga kak ary gak ikut2an sama mereka.

@semua kakak2 di sini, areta mau nanya. saya selama ini bertanya2 apakah semua orang islam bisa membaca alquran. saya bertanya2 seperti itu karena (pasti udah pada tau) alquran ditulis dalam bahasa arab. jadi, untuk dapat mempelajari alquran, harus belajar bahasa arab dulu. tapi, saya juga tau kalo ada alquran yang lengkap dengan terjemahan bahasa indonesianya (yang kayak gini saya punya di rumah).
terus, apakah orang2 yang belajar ngaji itu cuman belajar cara baca alquran (apa bacanya hurup2 itu) tanpa tau apa artinya?
dan satu hal lagi (yang paling perlu untuk ditakutkan) apakah (ada) guru ngaji (yang) membohongi muridnya. maksud saya, karena muridnya gak tau apa2 tentang apa isi alquran itu, gurunya bisa memanfaatkan hal itu untuk mengajarkan hal2 yang gak semestinya kepada sang murid. bisa aja kan?
lalu, ini juga sering saya pertanyakan, kenapa alquran harus dalam bahasa arab? tidak diterjemahkan aja? kan lebih praktis. supaya setiap orang bisa mempelajarinya.

kemarin aja nih, waktu lagi adzan jam enem sore, di tipi2 kan ada tuh. biasanya, pada jam2 segitu, pembantu di rumah lagi menunggu sinetron. jadi tipinya nyala. lalu, (kebetulan) ada oma saya yang lagi nginep di rumah saya. oma saya itu dengan polos bertanya kepada pembantu saya “kamu ngerti bahasa arab? ngerti itu tulisan bacanya apa? bisa baca alquran?”. pembantu saya gak jawab. dia keliatannya diem, tapi saya bisa denger samar2 dia menggerutu. tampangnya juga mendadak jutek. itu tanda2 dia tersinggung. nah, kalo dia tersinggung, berarti sebenarnya dia gak bisa baca kan? terus gimana donk? mosok muslim gak bisa baca quran?

@Areta
aduh ketauan tuanya deh dipanggil kakak:mrgreen: tapi emang tua, mau diapain lagi? hihihi.

saya ikutan jawab yach🙂

1. apakah semua orang islam bisa membaca alquran? pada prinsipnya: harus bisa!, pada prakteknya: banyak yang gak bisa.

2. untuk dapat mempelajari alquran, harus belajar bahasa arab dulu? untuk advanced learner sebaiknya mempelajari bahasa arab juga, karena dengan memahami bahasa aslinya tentu kita akan mudah meresapi maknanya. kalo harus bisa bahasa arab dulu baru belajar Al Quran sih gak praktis banget.

3. apakah orang2 yang belajar ngaji itu cuman belajar cara baca alquran (apa bacanya hurup2 itu) tanpa tau apa artinya? di awal belajar mengaji (periode anak-anak) emang diajarkan cara membaca hurufnya dengan benar seperti tajwid dan makhrojnya harus sempurna dan fasih, kemudian lama-lama diajarkan pula maknanya. well, Areta, makna Al Quran ada yang bisa langsung dipahami, tapi ada juga yang harus bertanya kepada ahli tafsir Al Quran, dan ada yang perlu ijma’ atau ijtihad atau pemahaman para ulama yang emang mengerti makna Al Quran dan menyebarluaskannya kepada masyarakat Muslim. tidak mudah memahami makna Al Quran tapi bukan berarti kita berhenti belajar dan menyerah, sebagai Muslim kita sudah berkomitmen untuk melaksanakan perintah Allah SWT tanpa banyak protes dan cing-cong dan menjauhi larangan-Nya. Tapi ya, dalam pelaksanaannya tentu banyak tantangan karena menjadi Muslim yang baik adalah cita-cita setiap orang tapi berkomitmen untuk menjadi Muslim yang baik adalah tugas seumur hidup di mana kita tetap berharap dan berdoa semoga Allah SWT menjadikan kita hamba yang bertakwa dan semoga kita selalu dalam ridho dan ampunanNya.

4. apakah (ada) guru ngaji (yang) membohongi muridnya? hehe, namanya orang jahat ada dimana-mana, tapi orang baik juga banyak di mana-mana. jadi, berhati-hatilah memilih guru yang perkataannya akan menjadi makanan otak dan jiwa kita, yang menjadi pedoman dalam menjalani hidup kita. salah guru berarti salah belajar dan berarti salah semua, amit-amit!

5. kenapa alquran harus dalam bahasa arab? lah kan udah ada terjemahannya? hehe. bahasa utama Al Quran adalah bahasa Arab dan bahasa utama tidak boleh diganti, tapi bahasa utama masih bisa diterjemahkan ke bahasa lain. saya pernah membaca Al Quran dengan terjemahan bahasa Inggris, wow keren! Bahasa Inggrisnya pun juga bahasa Inggris tinggi dan kuno, kita akan bertemu kata “Nay” “Twain” “Thou” dll yang mungkin jarang ditemui sehari-hari.

6. mosok muslim gak bisa baca quran? kalo saya sih bisa baca dan waktu ngecek kebenaran cara membacanya sih alhamdulillah udah bener makhroj dan tajwidnya, thanks buat guru yang udah mereview cara ngaji saya hehe. hasil gemblengan dan cubitan mama waktu SD dulu, kok udah kelas 3 SD masih gagap juga ngajinya? hehe, gak sia-sia deh didikan mama! untuk yang belum bisa baca Al Quran (recite Al Quran) selama masih ada napas dan nyawa di badan, yuk ayuk belajar ngaji dari sekarang, karena disediakan surga untuk orang-orang yang rajin mengaji dan Al Quran yang menjadi penerang kubur kita kelak. intinya, gak rugi deh bisa ngaji itu! banyak untungnya loch?! jangan ampe deh gape bahasa Inggris, Perancis, Mandarin, Jerman, Belanda, dll eh gak bisa ngaji!? Bagi yang nyari jodoh, bisa mengaji adalah pertanyaan yang sering diajukan oleh camer, so belajar yach kalo belum bisa. ikan hiu di lemari, yuuu mari!:mrgreen:

well, moga2 penjelasan saya cukup jelas yach, thanks, salam damai.

Dear yonna,

seperti “kekalutan” yang saya tuliskan diatas, saya sendiri sebenarnya udah menyangsikan kemampuan saya untuk membaca qur’an…. yonna tau dimana saya bisa belajar dari awal lagi? abis, mo milih guru, takut dapet yang kaya dulu lagi… ultra kanan!! kan jadi buang2 duit doang ujung2nya…

thanks for your reply…

egh.. lupa… maap…

@areta:

saya orang yang positif, jadi saya cuma mau menanggapi yang diajarkan guru saya itu secara positif aja…

pemahaman saya akhirnya menjadi seperti ini:

dulu, sebagian besar orang tua, dalam mengajarkan sesuatu kepada anak, yang dipandang “ampuh” adalah menakut-nakuti sang anak tersebut, supaya sang anak menuruti apa yang mereka katakan…

nah, mungkin guru ngaji saya itu juga salah seorang yang menganut paham “takut-takuti agar menuruti”…. untuk menanamkan bahwa islam itu adalah agama yang paling benar dan agar keyakinan kita tidak goyah, maka dia menciptakan teror, untuk lebih memastikan lagi, agar kita tidak akan berpaling ke agama lain…

tujuannya sebenarnya (menurut perspektif saya) mulia dan sangat sederhana… supaya saya tidak menjadi -apa yang dikatakan oleh agama saya- murtad. yaitu kondisi dimana muslim berpindah agama, yang digambarkan merupakan sebuah dosa yang sangat amat benar2 besar, yang jaminannya adalah neraka…

cuma mungkin cara-nya yang salah…

nah, itu menurut saya….

Itsme: You have a good point. The discussion of “Jihad” has been wrongly stirred by irresponsible people. The right kind of jihad is indeed like they one you have pointed out. Thanks. You’re also right that Wilders is waiting happily for Muslims to react violently. It will prove his theory on Islam. So, as Muslims we all should be laughing at his movie.

Canon: Terima kasih atas dukungannya Bung Canon. I’m glad to know🙂 Saya mau sekali untuk bisa membuat seminar di TV dan radio, tapi apakah ada TV dan radio yang mau menayangkan muka saya yang jelek ini? Hehe. Tapi, saya sudah memulai hal kecil untuk itu melalui Jakarta Butuh Revolusi Budaya. Mungkin Canon tertarik untuk bergabung? Hubungi kami di 0856 92010666 atau revolusibudaya@gmail.com

Terima kasih!

Ary: Wah alasan aja nih. Hehe. Bilang aja males. Saya kira doktrin tersebut salah, dan tidak seharusnya keluar dari mulut seorang guru ngaji. Islam adalah agama yang mengajarkan perdamaian dan menghargai perbedaan, termasuk perbedaan dalam keyakinan.

Areta: Kita suci Al-Quran pada awalnya ditulis dalam bahasa Arab seperti kitab suci Injil dalam bahasa Hebrew. Para pemuka agama Islam sengaja mempertahankan bahasa Arab sebagai bahasa pengantar Islam agar umat Islam dari seluruh dunia dapat berkomunikasi dan supaya orisinalitas Al Quran terjaga. Namun, dengan kenyataan itu bukan berarti bahasa Arab adalah satu-satunya “bahasa Tuhan” karena yang namanya doa bisa diucapkan melalui berbagai bahasa di dunia ini. Nah, umat Muslim sendiri memiliki banyak terjemahan kitab Al-Quran sehingga Al-Quran tidak saja dapat dibaca tapi yang lebih penting dapat dimengerti dan diimplementasikan.

Sayangnya, tidak semua orang memahami kebutuhan tersebut terutama umat Muslim yang kurang berpendidikan. Bahkan banyak orang tua yang merasa cukup dengan mengajari anaknya untuk dapat membaca Al-Quran, padahal itu saja tidak cukup. Ada yang lebih penting dari kemampuan membaca Al-Quran dengan indah yaitu mempelajari isi Al-Quran dan mencoba mempraktekannya di dalam kehidupan nyata.

Thanks.

wah…aku belum nonton tuh filmnya. cm diceritain aja gitu.heboh bgt ya… walau menurut gw itu cm kumpulan rekaman video yg basi…
tp emang sih…tasa agak emosi di postingan yg ini. ga emosi…cm kurang obyektif. yah..masalahnya emang cukup sensitif sih ya buat yg jadi korban (dalam hal ini umat muslim).
menurut gw knp sampe wilders ini bikin film yg menghasut kayak gtu… mungkin karena dia sebagai pribadai emang takut sama agama muslim, mengingat penyebarannya yg udah mulai luas di belanda. ketakutan2 itu timbul karena persepsi yang salah yg disebabkan publikasi negatif tentang muslim selama ini melalui terorismenya dan tindakan anarkis lainnya yg dilakukan sebagian kecil (SANGAT kecil) orang dengan mengatasnamakan agama islam.
menurut gw wajar aja ketakutan itu ada…karena… mungkin aja dia ga punya kenalan yg beragama muslim. cm tahu muslim dari berita aja. itu jg berita yg negatif…
coba klo si wilders ini tingal di komplek perumahan gw. satu minggu aja deh. pasti dia tahu… klo muslim tuh ga kayak gtu. karena tetangga2 di komplek gw justru bae bgt ama keluarga gw, padahal gw kan kaum minoritas. bahkan..sahabat2 terbaik orangtua gw (dan gw juga) beragama muslim. udah sahabatan sampe puluhan tahun dan tetep kompak…
sampai kapanpun emang pasti ada kok org2 fanatik yg rasialis dan chauvinist, ga cm dari islam, nasrani, atheis… cm gimana kkita aja nyikapinnya dengan baik. sbg org yg pernah dihina cm gara2 agama gw, gw cenderung memilih diam mengalah. karena berdebat soal agama tuh ga akan ada ujungnya. yg penting gw ngejalanin apa yg udah gw imanin dengan baik.
satu hal yg gw perhatiin… org2 yang mendiskriminasi gw krn agama gw justru biasanya org2 yg kelakuannya ga bner (sex bebas, drugs user…. dst), justru temen2 gw yg rajin sholat dan berkelakuan baik malah sangat bertoleransi sama gw. dari situ aja udah keliatan. org2 yg rasis en chauvinist kebanyakan justru ga ngerti soal agamanya (tahu dan ngerti itu beda ya)… makanya pikirannya sempit…

gw sih asik aja klo fitna diblokir. karena emang tu film banyakan mudaratnya daripada manfaatnya (eh… bner ga ya istilah gw? XDDD )

@pemilik blog:

ngga kok.. ngga alasan…

ngeles doang…. hehehhehehee…

@yonna:
mana referensinya mba yonna?

@areta:
you said:
sangat GAK logis kalo sebuah agama mengajarkan untuk membunuh. orang2 (yang biasanya) terpandang yang ngajar gitu2an bisa bikin umat pada sesat. terus, orang2 sesat itu gak akan pernah mengira kalo dirinya sesat karena yang ngajarin mereka adalah orang yang sangat mereka percaya.

Agama itu sendiri tidak logis. Apakah logis mempercayai satu buku ‘suci’ yang ‘katanya’ berisi kata kata Tuhan tetapi sarat dengan kekerasan (Al Quran, Injil maupun Taurat berisi kekerasan, sex dan diskriminasi)
Apakah logis mempercayai sesuatu dan seseorang (nabi-nabi) dengan buta tanpa ada bukti yang konkrit?
Apakah logis mempercayai bahwa suatu agama itu damai tetapi buktinya adalah pengikut agama tersebut banyak melakukan violence? (terjadi pada terorisme dan pembungkaman dan tidak adanya hormat serta toleransi terhadap umat agama lain/tidak beragama dalam Islam, juga dalam kristen di masa lampau yang juga pengikutnya melakukan berbagai macam aksi kekerasan dan pembunuhan)

Agama itu tidak logis, jangan mempertanyakan kelogisan isi kitab suci (yang kabarnya) berisi firman Tuhan.

Kenyataannya TIDAK ADA SEORANG PUN yang tahu dengan pasti dan dapat membuktikan secara jelas/scientifik/logis bahwa agama itu benar, bukan dibuat manusia.

Agama is all about faith, maka dari itu pengikutnya mencerna apa saja dalam kitabnya dan melakukan itu. Mau lihat agama bagus dari mana? lihat dari pengikutnya, karena pengikutnya adalah cerminan dari ajarannya.

Saya sendiri bukan pemeluk agama, tapi kalau saya TERPAKSA memilih suatu agama, kemungkinan besar Buddha akan menjadi pilihan saya.

@ GueBukanMonyet
Ini adalah comment seseorang (http://xanthippaschamberpot.wordpress.com/) yang menurut saya ‘dead on’ , logis, rasional dan paling masuk akal (not to mention, dapat meredam emosi hotheaded muslims)
Bagus sekali sampai saya kutip di blog saya:

The name of the film ‘Fitna’, is meant as an exposition: these violent people, who themselves believe they are following the teachings of the Qur’an, THEY are the ones who bear FALSE WITNESS to their own faith!!! That was the point of the movie!

It is not an indictment of ALL Muslims. Yet, it is meant to show how SOME of them are abusing their holy book, taking verses out of context (which they DO in order to justify the violence), and how they are perverting their religion.

That is why, at the end of the movie, the filmmaker asks all ‘real’ Muslims to please reclaim their good and peaceful religion from the mis-representations these violent people who consider themselves to also be Muslims. Christians have had the same problem, and, to a great degree, they HAVE taken their religion away from the violent people who used it to make war (and they were just as bad as these violent people are!). The filmmaker made this movie to show proper Muslims what is being done in the name of their religion, and to ask them to reclaim Islam from them, make its name good again.

I hope this helps you make some sense of it.

@Mas Ary
referensi? bisa dicari di buku2 agama sih, gak susah🙂

btw, oh ya, aku lupa ngomong kalo aku sengaja gak menjawab pertanyaan yang sebelumnya tentang guru agamanya mas Ary, karena aku bukan orang yang kompeten untuk membenarkan atau menyalahkan guru tsb.

saya hanya menjawab pertanyaan Areta kalo kita harus hati2 mencari guru, karena salah berguru berarti salah pemahaman dan salah pengamalan ke kehidupan sehari2 dan berarti fatal🙂

thanks.

@Tasa
kasian juga lu banyak diprotes karena dianggep emosi, hehe. well, buat gue gak masalah elu mau netral, mau emosi, mau apa kek, toh ini blog elu dan berhak nulis apapun selama bertanggung jawab, dan sejauh yang gue liat elu bertanggung jawab dalam menanggapi ragam komentar yang mampir ke blog elu ini. justru, gue lebih meliat artikel ini sebagai kejujuran Tasa sebagai manusia, cukup genuine dan gak basa-basi.

Tapi gak salah juga ma protes tsb, toh itu artinya mereka berharap yang baik buat elo ya?! Sebagai pengingat aja sih. hehe.

Jangan lupa, thesis………deadline……..Jakarta hehe:mrgreen:

@kak tasa dulu, sekarang udah ada balesan film fitna. isinya olok2 untuk agama kristen (gak tau sih apa hubungannya, tapi orang2 bilang itu balesan buat fitna). dari segi kualitas sinematografi, jauh lebih rendah dari fitna. isinya, saya belum nonton, tapi udah diceritain ama temen. dari cerita temen saya itu, saya gak ngeri apa point dari pelem itu. hehe… katanya, yang bikin film itu blogger arab. kayaknya itu bohong. kalo udah nonton, pasti tau, itu karya orang indonesia (bukan karena kualitasnya, tapi karena alkitab yang dipake di pelem itu berbahasa indonesia).

@kak yonna, saya manggil “kak” karena saya merasa paling ingusan di sini.
1-4, sangat memuaskan.
5, iya, emang ada terjemahannya. di rumah saya juga punya yang ada terjemahan bahasa indonesia. cuma, yang saya tanya, kenapa harus berbahasa arab? udah dijawab deh ma kak yonna. karena itu bahasa asli yang gak boleh diganti. (sebenernya, pengen tanya lagi, kenapa?).
6, terus, gimana nasib orang2 yang gak punya kesempatan untuk belajar ngaji kayak pembantu saya itu?
salam damai juga.

@kak ary, caranya memang salah dan bikin salah kaprah. kalo muridnya menangkap maksud dia dengan jalan pikiran yang berbeda,… ujung2nya bisa terorisme juga.

@kak tasa lagi, asik! jawaban kak tasa bener2 memuaskan! hehe… jadi, untuk menjaga keorisinilan.
yah, muslim yang kurang berpendidikan gitu emang bikin orang2 non-muslim memandang muslim dengan cara negatif. makanya, manusia mank gak boleh menghakimi karena penglihatan manusia terbatas.

@kak rima, jadi buddha adalah yang terlogis untuk anda? (no offence). “iman menuntun rasio” adalah kutipan paling pas buat anda. memeluk suatu agama bukan berarti tidak menggunakan rasio.
pertama, kekerasan dan pembunuhan adalah sesuatu yang dilarang oleh agama. jadi, orang yang imannya bener gak akan melakukan itu. kalo ada orang yang melakukan itu dengan mengatasnamakan agama, cuman orang bodoh yang percaya bahwa agama yang dianut orang itu memang mengajarkan kekerasan dan pembunuhan.
kedua, kitab suci bukan sekedar buku biasa yang bisa anda sepelehkan. kitab suci adalah buku panduan kehidupan bagi seorang pemeluk agama. anda bisa melihat sendiri bahwa orang-orang yang hidupnya berpegang pada Firman Tuhan mempunyai kehidupan rohani yang lebih baik dari yang tidak. itu juga berarti orientasi kehidupannya bukan kepada dunia (jadi anda tidak bisa mengartikan kehidupan baik berarti kaya dan makmur).
ketiga, jangan menghakimi. alesan pertama, kita cuman manusia yang cuman bisa menghakimi dengan mata dan ukuran manusia yang selalu cacat. alasan kedua, anda tidak kenal dan tahu betul apa yang sedang anda hakimi. yang saya mau bilang, (saya akan mengambil contoh kitab suci yang saya dan saudara2 seiman saya pegang) Alkitab bukan sekedar buku yang selesai ditulis dalam jangka waktu beberapa tahun. proses penulisan alkitab terjadi selama lebih dari 4000 tahun dan melibatkan ratusan nabi dan sama sekali tidak ada kontradiksi di dalamnya. dari hal sederhana itu, saya minta anda sedikit membuka mata hati anda dan melihat bahwa ilham dari Tuhan turun atas nabi2 yang menulis kitab itu, sehingga anda sama sekali tidak bisa meremehkannya.

@ Areta:
Buddha bukan terlogis, saya bilang, kalau saya TERPAKSA memilih agama, mungkin itu yang saya pilih. Melihat ajarannya yang damai saja.

Areta bilang “iman menuntun rasio” adalah kutipan paling pas buat anda.
memeluk suatu agama bukan berarti tidak menggunakan rasio.

Percaya kepada agama sendiri adalah sesuatu yang dimanakan iman atau faith. Orang yang percaya agama tidak perduli dengan pembuktian scientific karena memiliki iman atau faith. Areta misalnya percaya dengan Alkitab dan isinya yang dibilang firman Tuhan dan tidak ada kontradiksi. Banyak orang yang telah sukses membuktikan bahwa dalam Alkitab (maupun Quran) terdapat banyak kontradiksi, tetapi toh areta tetap percaya. Itu yang dinamakan iman. Tapi tidak bisa dinamakan logika.

Seperti ayat2 quran yang memuat ayat2 yang wilders kutip itu, itu adalah nyata, ayat itu ada, namun para pemeluk agama Islam yang tidak menjalankan hal itu (karena di jaman sekarang ini tidak logis disuruh membunuh orang yang tidak seiman, kan?) tidak lantas meninggalkan agamanya karena memiliki iman atau faith. Tidak logis, namun begitulah iman.

Kalau areta bilang bahwa tidak logis suatu agama mengajarkan hal-hal yang saat ini kita rasa bukan dalam norma-norma ‘masa kini’, itu terlalu naif. Banyak hal yang ada di dalam agama (manapun) yang sebenarnya tidak bisa diterima dengan akal sehat sekarang ini, namun para pengikutnya cenderung akan mengatakan bahwa untuk memahami hal tersebut, perlu pengkajian lebih dalam, perlu lebih mempelajari, perlu persepsi yang berbeda etc etc.. nah, pemeluk agama itu kan tidak semua orang terpelajar, tidak semua bisa membaca, tidak semua memiliki akses untuk mempelajari agama itu, mereka mereka itu gimana? apa mereka salah mengerti agama dengan segala keterbatasan mereka? nanti pengertian mereka akan menuntun mereka untuk melakukan sesuatu yang keji dan tidak logis, yang ujung ujungnya akan dibilang, mereka tidak menjalankan agama itu dengan baik. Kasian sekali mereka, sudah cape cape beriman, karena ‘salah’ pengertian dibilang salah pula. Di saat seperti itu, apakah mereka itu (misalnya suicide bombers, jihadists, crusaders dll) akan masuk ‘surga’?

areta bilang: pertama, kekerasan dan pembunuhan adalah sesuatu yang dilarang
oleh agama. jadi, orang yang imannya bener gak akan melakukan itu. kalo ada
orang yang melakukan itu dengan mengatasnamakan agama, cuman orang
bodoh yang percaya bahwa agama yang dianut orang itu memang mengajarkan
kekerasan dan pembunuhan.

statemen di atas saja sudah menghakimi orang orang yang memahami agama mereka dengan cara mereka. kata siapa mereka salah? mau disalahkan, kenyataannya ada di kitab suci mereka.

areta bilang : kitab suci bukan sekedar buku biasa yang bisa anda sepelehkan.
kitab suci adalah buku panduan kehidupan bagi seorang pemeluk agama. anda
bisa melihat sendiri bahwa orang-orang yang hidupnya berpegang pada Firman
Tuhan mempunyai kehidupan rohani yang lebih baik dari yang tidak. itu juga
berarti orientasi kehidupannya bukan kepada dunia (jadi anda tidak bisa
mengartikan kehidupan baik berarti kaya dan makmur).

Saya tidak menyepelekan kitab ‘suci’, namun saya mempertanyakan keabsahannya. Karena isinya banyak ketidaklogisan, padahal kabarnya itu firman Tuhan. Tapi kalau ada orang yang bisa memetik suatu kebaikan dari dalamnya dan menjauhi keburukan di dalamnya, bagus sekali.

Areta bilang: ketiga, jangan menghakimi. alesan pertama, kita cuman manusia
yang cuman bisa menghakimi dengan mata dan ukuran manusia yang selalu
cacat. alasan kedua, anda tidak kenal dan tahu betul apa yang sedang anda
hakimi. yang saya mau bilang, (saya akan mengambil contoh kitab suci yang saya
dan saudara2 seiman saya pegang) Alkitab bukan sekedar buku yang selesai
ditulis dalam jangka waktu beberapa tahun. proses penulisan alkitab terjadi
selama lebih dari 4000 tahun dan melibatkan ratusan nabi dan sama sekali tidak
ada kontradiksi di dalamnya. dari hal sederhana itu, saya minta anda sedikit
membuka mata hati anda dan melihat bahwa ilham dari Tuhan turun atas nabi2
yang menulis kitab itu, sehingga anda sama sekali tidak bisa meremehkannya.

Areta dari tadi bilang saya tidak boleh menghakimi, tetapi apakah kami para non pemeluk agama saja yang tidak boleh menghakimi kaum lain? Nyatanya sudah dua kali areta menghakimi, pertama menghakimi those yang sudah mati membela agamanya. Mereka percaya apa yang mereka lakukanlah yang terbenar, tapi areta bilang mereka tidak benar imannya dan orang bodoh saja yang percaya orang seperti mereka. Kedua areta bilang bahwa hanya orang yang hidupnya berpegang kepada firman Tuhan yang hidupnya lebih baik, itu kata siapa? Apakah kamu sudah mencoba kedua kubu tersebut? Dan kata siapa kami tidak percaya kitab suci itu orientasinya dunia? Itu sudah penghakiman habis-habisan, terutama bagi saya yang mengerti banyak soal Islam dan Quran dan juga Kristen dan Alkitabnya. Dan lagi lagi saya katakan, banyak orang yang telah sukses membuktikan bahwa dalam Alkitab (maupun Quran) terdapat banyak kontradiksi.

Sekali lagi, kenyataannya TIDAK ADA SEORANG PUN yang tahu dengan pasti dan dapat membuktikan secara jelas/scientifik/logis bahwa agama itu benar, bukan dibuat manusia.
Agama is all about faith, maka dari itu pengikutnya mencerna apa saja dalam kitabnya dan melakukan itu. Masalah perbedaan persepsi dan pemahaman, itu masalah belakangan, masalah areta tetap percaya, ya itu hak areta, tapi intinya, ratio and logic itu adalah far away dari religion. It doesn’t mix.

wah tasa, jadi debat teology deh.. sorry yah.. tapi gak papa kan, biar hangat, kan debatnya hangat, dan friendly, gak marah-marah..🙂

alo rimafauzi…
nanggapin dikit ttg review kamu di atas (Seperti ayat2 quran yang memuat ayat2 yang wilders kutip itu, itu adalah nyata, ayat itu ada). keknya rima lum baca lengkap artikelnya tasa disini
kan udah dibilang kalo ayat2 yg dikutip wilders ato sapa tuh ga lengkap. cuman diambil sepotong2 sehingga bermakna negatif.
mungkin rima perlu baca alquran lagi, mengkaji lebih jauh biar lebih jelas maknanya.
aq juga samasekali bukan ahli qur’an. tapi sejauh ini bagiq masih rasional.
tentang orisinalitas al-quran yang aq tau banyak hafiz2 (penghafal alquran) yang ada sampai sekarang. jadi kalo ada 1 ayat alquran yg diperbarui insyaAllah bakal ketauan dan diprotes ma hafiiz2 yg mengabdikan hidupnya ntuk itu.
banyak kontrofersi tentang islam karena cara pandang yang berbeda.
memperdebatkan logis tidaknya mempercayai ajaran agama juga tergantung dari sudut pandang mana qta berbicara.
misalnya logiskah e=mc2 ? kalo anda menanyakan pada saya, akan saya jawab tidak logis, karena saya gak paham konsep elastisitas, tapi berdasarkan penelitian ilmuwan yang ahli sains & berpikiran terbuka konsep itu logis.
nah setau saya, berdasarkan pengamatan kasar (berarti tidak termasuk penelitian yg logis dan terbuka) masyarakat yang mempunyai kepercayaan, kehidupan sosialnya jauh lebih aman. contoh= jumlah pemabuk di indonesia tentu ga sebanyak di amerika, persentase perilaku sex bebas di indonesia juga ga sebanyak di amerika, jumlah anak yang masih patuh sama orang tuanya masih lebih banyak di indonesia daripada di amerika, jumlah anak yang lahir di luar pernikahan di indonesia masih rendah dibanding di amerika.
saya juga pernah membaca di salah satu tabloid wanita, ada anak yang lahir dari keluarga budha yang di tubuhnya ditemukan ratusan jarum karena waktu kecil sengaja ingin dibunuh keluarga ayahnya (yang juga budha)
tolong jangan melihat suatu agama dari penganutnya. orang yang paling agamispun bisa salah karena dia manusia. dan orang paling atheispun bisa baik karena dia manusia. tapi pondasi2 yang pernah ditanamkam agama lewat orangtua atau lingkungan kita paling tidak memberi tahu kita nilai2 universal. jangan menyakiti orang lain jika tidak ingin disakiti. salam damaii…

halo cheche, saya pernah bahas ini di blognya annaellisa, bahwa ayat-ayat quran sendiri turunnya tidak berurutan, yang menaruh dalam urutan yang kita kenal sekarang adalah sahabat sahabat nabi, setelah nabi muhammad meninggal. dan bagaimana juga, para sahabat nabi itu juga manusia.

tidak paham sesuatu bukan membuat hal itu menjadi tidak logis. misalnya anak umur 5 tahun ditanyakan 10 x 10 berapa, dia tidak paham, lalu kita jawab 100, tidak menjadikan itu tidak logis. tapi kenyataannya agama itu adalah faith. faith atau iman itu adalah mempercayai sesuatu regardless bukti-bukti yang ada. misalnya, si a percaya bahwa adam adalah manusia pertama di dunia. pembuktian sains tidak demikian. namun a tetap percaya karena itu yang tertulis di buku sucinya.

saya cukup beruntung sudah pernah tinggal di 3 negara lainnya selain indonesia, dan yang anda sebutkan diatas mengenai kehidupan sosial sama sekali tidak benar, karena amerika adalah negara yang sangat beragama, mereka itu kristennya taat, berarti apabila anda bandingkan antara indonesia dengan amerika itu seperti membandingkan antara islam dan kristen. di eropa yang notabene atheis (tidak kental lagi agamanya) kehidupan sosial JAUH LEBIH BAIK dibanding negara negara beragama. makanya disini imigran dari negara2 timur tengah seperti turki, maroko, tunisia, iran, iraq atau asia seperti pakistan, india, afghanistan atau afrika seperti somalia, ethiopia, nigeria, berbondong bondong ingin masuk karena kehidupan disini jauh lebih baik. sistem jaringan sosial, kebebasan beragama (disini mesjid bebas berdiri, juga gereja), kesehatan, kesantunan dan lainnya.
asal anda tahu, di indonesia dan asia tenggara (malaysia, brunei, singapore) walaupun hukuman pemakai narkoba itu hukuman mati, tapi pemakainya banyak sekali, sex bebas juga banyak sekali tapi semuanya dilakukan dengan diam diam. anak yang lahir di luar nikah di indonesia jarang sekali karena yang hamil aborsi, takut dikecam masyarakat. di negara luar, aborsi dikecam dianggap pembunuhan, menurut saya lebih bermoral apabila bayi tersebut dilahirkan dan diangkat orang yang tidak bisa memiliki anak.

saya sebagai seseorang yang tidak menganut agama tidak bisa tidak melihat suatu agama dari penganutnya, karena untuk apapun kita harus melihat buktinya bukan janji (kaya iklan aja nih.. heheheh) anda bilang ada seorang anak buddha yang dibunuh ayahnya yang juga buddha. itu sebagian kecil, kalau begini kelihatannya itu individu dia, apakah sakit jiwa or what, yang jelas bukan di suruh bunuh anak oleh agamanya. saya pernah bilang kepada seseorang (atau menulis di blog? saya lupa) mungkin sudah saatnya umat islam reformasi dalam dirinya sendiri untuk menghindari pemahaman2 yang salah lebih lanjut atas ayat ayatnya. karena pada kenyataannya, para jihadis dan pembunuh/teroris, menggunakan ayat2 tersebut sebagai landasan perbuatan mereka. dulu katolik/kristen juga mengalami hal yang sama (seperti yang xanthippa katakan) tapi mereka telah mereformasi agamanya dan mengambil kuasa dari tangan-tangan orang yang radikal/brutal tersebut hingga kekerasan dalam nama agama sekarang sudah hampir tidak terdengar.

saya percaya bahwa setiap manusia yang lahir sehat jasmani dan rohani telah lahir dengan suatu kompas moral, seperti moral primordial (do not do to others what you dont want done upon you – spt yang anda bilang jangan menyakiti jika tidak ingin disakiti) anak kecil saja sudah tau perbedaan antara salah dan benar, seperti menyakiti anak lain, atau mengambil mainan anak lain dll. itu dia belum baca kitab apapun. berarti secara naluri manusia bukan hewan, bisa mengerti salah dan benar. apabila anda mau beragama, itu hak anda, tapi menurut saya pribadi (dan banyak orang lainnya) agama bukanlah satu satunya pegangan hidup, dan yang jelas banyak ketidak logisan di dalamnya. honestly, selama seseorang penganut agama tidak menyakiti orang lain, buat saya no problem, tapi masalahnya sekarang ini tidak begitu.

wow hot topics isn’t it..🙂

Well, I think Wilders has shown to us that he’s doesnt know anything about Islam, that;s it

wah maaf kalo saya kesannya memperpanas suasana. ga ada maksud kog. cuman pengen nyampein aja kalo segala sesuatu itu tergantung dari sudut pandang kita. saya nggak ada maksud untuk memojokkan agama lain. maap sebesar-besarnya kalo tersirat seperti demikian. terimakasih juga sama rima yang udah jelasin tentang keadaan di negara2 yang pernah rima datengin, yang notabene lebih baik dari negara yang beragama. saya menulis demikian karena pengalaman pribadi. mungkin karena saya membandingkan keadaan di luar negeri itu dengan keadaan saya di daerah saya sendiri. yang syukur2 aman. kakak2 saya pernah tinggal di usa, belanda&jepang dan beliau2 mungkin mengakui kelebihan hal2 di atas yang rima sebutkan, tapi beliau2 tidak menyangkal tentang tingginya persentase ke’negatif’an seperti yang saya sebut di atas. salah satu kakak saya sudah belasan tahun menjadi hostfam bagi pelajar LN yg study banding di indo, dan para pelajar foreign itupun mengakuinya. tapi memang ini hanya pengamatan kasar. mohon maaf kalo ada yang tidak setuju dengan tulisan saya ini.
oia, mengenai anak kecil, saya sekarang punya anak usia 2 tahun. dan punya 8 ponakan yang berusia sekitar 1-4 tahun. kalo sudah ngumpul satu ruangan, ada saja yang mengambil mainan milik si A, ada yang tanpa alasan yang jelas mukul si B, ada yang iseng ngagetin si C. aneh2 khas anak2 tentunya. dan mereka sama sekali tidak tahu kalo perbuatan itu salah, sampe kita sebagai orang yang lebih tua memberi tahu. anak saya tadinya pelit sekali. dia sulit membagi miliknya dengan yang lain. tapi dengan pengajaran secara perlahan dan kontinyu kadar sifat tsb pelan2 berkurang. dari sini saya belajar bahwa anak2 itu tidak secara langsung sadar tentang baik dan benar sampai lingkungan membentuk mereka. tapi ini juga pengamatan kasar saja. kalo ada yang tidak setuju mohon maaf.
terimakasih….

o ya..balasan film fitna itu bisa ditonton di youtube… judulnya “schism”. tapi film ini ga seheboh fitna, aq sendiri tau film ini dari kaskus… filmnya ga mutu bgt deh,,,ga sampe 2 menit aq stop nontonnya. filmnya plesetin film fitna.. cuma bedanya yang diplesetin alkitab dan adegan terorismenya diganti adegan perang irak…

menurut aq, secara ga lansung pikiran org g bikin film ini sempit. karena menurut dia karena geert wilders itu bule berarti dia kristen, dan film ini semakin menegaskan kalo seolah islam ma kristen tuh musuhan…

tapi lucunya diakhir film disebutin… gw bikin film ini bukan buat menghina kristen tapi untuk menghina film fitna..ga jelas bgt kan??

kak tasa, kakak tau kan kalo depkominfo yang rese itu berencana memblok web2 kayak youtube, rapid, myspace tau sendiri deh dari berita… katanya rencana mereka mau blok blogspot juga loh gila kan?? gara fitna dan pornografi alasannya, mau tau brp bujetnya?? 18 TRILIUN…haha, anak sma aja bisa bobol filteringnya haha??

lagian darimana aq tau film fitna?? dari berita di tv, kalo ga rajin nonton berita mana tau tu film ada, aq chat ma org jordan dan UEA..mereka ga tau film itu loh..

harusnya mereka mikir emang semua org indo bisa buka internet?? emang semua orang indo punya internet??

aku kesel karena pemimpin negeri ini banyak yang beotak pinthecantropus erectus…

kalo peribahasa chinanya: membunuh nyamuk menggunakan meriam

Macangadungan: Wow, you have a very good point of view. Pandangan seperti itu yang harus dipupuk di antara masyarakat Indonesia, selalu melihat sesuatu dari sudut pandag positif. Benar sekali, saya sangat setuju. Perbedaan jangan dijadikan sebagai sebuah hambatan untuk bersatu. Thanks.

Ary: I knew it! Hahaha.

rimafauzi: Halo. Thanks untuk masukan dan pendapatnya. Saya juga penggemar ajaran Budha, saya kira ajaran Budha sangat luar biasa. Tidak heran Budha menjadi salah satu agama dengan pertumbuhan tertinggi di dunia. Tapi bagi saya Budha bukanlah sebuah agama tapi lebih seperti sebuah mind teaching.

Mengenai analisa film Fitna dari blog yang Anda sebutkan, saya kira pemikiran seperti itu patut dihargai. Umat Muslim sendiri menurut saya tidak perlu kebakaran jenggot dalam menyikapi aksi Wilders, orang akan menilai sendiri siapa yang salah dan benar. Namun begitu, film Fitna patut dicermati secara detail. Memang benar Wilders sebenarnya tidak menuduh semua Muslim, namun hal itu kurang diekspos dan ia lebih memilih untuk menciptakan rasionalisasi bahwa yang salah itu ada di Islam sebagai sebuah agama. Saya kira hal tersebut terlihat sangat jelas, apalagi kalau kita mempelajari salah satu tujuan utama partai yang dipimpin oleh Wilders yaitu mengusir seluruh imigran dan khususnya imigran Muslim di Belanda.

Gak papa debat teologi juga, hehe. Justru saya sangat senang bisa memperoleh ilmu baru.

Cheche: Halo, thanks buat masukannya! I’m glad you found my blog🙂 Gak papa kok berdiskusi, saya yakin rimafauzi juga sangat menghargai setiap masukan dari kamu. Asal gak debat kusir pasti didukung oleh pemilik blog ini.

Yonna: Matur nuwun Mbakyu, sudah diingatkan. Hehe. Bener sekali itu.

Areta: Yah yang bikin film itu berarti sama jeleknya dengan Wilders. Usaha-usaha seperti itu jelas tidak menyelesaikan masalah. Jangan dicontoh!

Harr51: You’re right my friend.

Sherry: Thanks buat informasinya, aku gak jadi nonton kalau gitu. Hehe. Iya soal keputusan pemerintah untuk memblokir beberapa situs aku kira juga tidak sesuai. In my opinion, biar aja orang liat video film Fitna, toh semua juga pasti akan tahu betapa tidak pantasnya aksi yang dilakukan oleh Wilders. Tapi masa 18 Triliun sich? Kok banyak amet yah.

cheche,
gak usah minta maaf, soalnya suasana tidak panas kok, saya rasa diskusi kita cukup ok dan dengan kepala dingin. saya senang sekali sudah sempat berdiskusi sama cheche dan senang sekali kalau memang di tempat cheche tinggal memang banyak positifnya/aman aman saja dibanding negara2 lain non muslim (belanda, us yang kristen dan jepang yang shinto dan buddha).

saya bilang soal anak kecil demikian karena saya juga melihat (pegamatan kasar juga) bahwa sedikit banyaknya, anak kecil itu sehabis bikin sesuatu yang ‘nakal’ suka terlihat bingung atau guilty feeling sendiri. tentunya kita sebagai orang tua harus membimbingnya dan terserah mau memakai apa.

akhir kata, keliatan memang sifat jelek orang itu ada di setiap group, beragama atau tidak. tapi saya benar benar tidak setuju anggapan orang indonesia kebanyakan yang suka bilang bahwa non beragama atau non muslim itu tidak baik/banyak negatif, karena itu tidak benar.
mohon maaf juga kalau ada yang tidak setuju dengan kata-kata saya so far.

Tasa: sebetulnya untuk saya juga ajaran Buddha adalah sebuah philosphy/way of life, tapi memang ada yang mem view itu sebagai agama.

Wilders itu memang political cheat, dan dia itu obviously bukan hanya cheating di politics tapi juga dalam beberapa aspek lain. saya tidak bisa deny bahwa (walopun dia ada campuran indonesianya) dia juga seorang yang cukup rasis. di belanda saja tidak banyak orang yang respek dengan dia dan film dia, saya bingung kenapa di indonesia orang semua panik melihat film seperti itu, tapi tidak ada yang panik ketika imam samudra menerbitkan buku yang isinya sangat graphic dan berisi hateful messages (bunuh) bagi non muslim, atau melihat buku-buku lainnya yang kita bisa lihat di toko buku mana saja di indonesia yang mendiskreditkan agama kristen. menurut saya double standard yang berlaku di indonesia itu sangatlah tidak adil dan tidak mendukung toleransi beragama yang dulu sangat dijunjung tinggi di indonesia.

again, thanks yah sudah membolehkan diskusi di blognya.. !

one more thing cheche, kalau mau tau kira kira seperti apa di amerika dan perbandingannya dengan indonesia, baca saja artikel tasa sang pemilik blog ini di :

http://old.thejakartapost.com/yesterdaydetail.asp?fileid=20071224.F04

cheers!

i’m back… udah ketinggalan jauh neh…

@kak rima, kirain milih budha karena menurut kak rima itu paling logis (abis kita kan lagi ngebahas kelogisan). oh iya, setau areta, buddha itu paham. bukan agama. tapi kebetulan dibilang agama. hehe… jadi, kalo kak rima nganut buddha, kak rima masih bisa dibilang tidak beragama.
oh ya, areta gak suka debat. jadi jangan debat ya… kita diskusi aja (debat menghasilkan menang dan kalah, tapi diskusi menghasilkan kesepakatan).

hmm, pertama, orang yang telah mempelajari kitab suci (agama apa pun) seumur hidupnya jauh lebih banyak daripada orang-orang yang (berusaha) membuktikan bahwa isi kitab suci itu berkontradiksi. artinya, orang yang sungguh-sungguh mempelajari kitab suci akan menemukan makna sesungguhnya dari apa yang dikatakan kitab suci. kalo gak mempelajari dengan sungguh-sungguh, tentu jadi bingung (karena bingung, dikiranya kitab suci yang salah).
kedua, ketika membaca sebuah kitab suci, kita gak bisa terus-menerus menerjemahkan ayat-ayat secara harafiah. selain banyak makna konotatif, kita juga harus mempertimbangkan konteks. kitab suci ditulis pada zaman dahulu kala. situasi di zaman itu dengan zaman sekarang jelas beda. jadi, apa yang ditulis untuk saat itu gak bisa mentah-mentah dilakukan di zaman sekarang, tapi harus diproyeksikan (kayak geometri aja) dahulu ke konteks zaman sekarang.
ketiga, setiap pengikut agama harus sering2 bersekutu dan memupuk iman bersama pemeluk2 lain atau saudara/i seimannya. ketika kita sungguh2 berdoa dan minta hikmat dari Tuhan, lalu mempelajari sungguh2 Firman-Nya, kita bisa ngerti. itulah kenapa Firman Tuhan harus “direnungkan siang dan malam” (ini kutipan).
keempat, masuk surga atau bukan, Tuhan sendirilah hakimnya. manusia gak berhak untuk menghakimi.
kelima, orang2 yang berbuat jahat dengan mengatasnamakan agama kebanyakan adalah orang2 yang memanipulasi kebenaran untuk keuntungannya sendiri. selain itu, ada juga orang2 yang memang dibodohi dan mereka tidak tahu perbuatan mereka itu salah. (kita yang tau jangan ikut2an)
kelima, areta bilang kak rima bisa memetik banyak kebaikan dari kitab suci kalo kak rima mau mempelajarinya dengan sungguh2.
kesekian, areta tidak menghakimi. kenyataannya, kak rima bisa lihat sendiri. orang hidup menaati Firman Tuhan memang mempunyai kehidupan yang lebih baik. meskipun mereka jadi martir (mati karena membela agamanya) atau disiksa karena agamanya, mereka punya kedamaian, keteguhan, kekuatan dalam diri mereka. areta juga gak bilang kalo orang gak beragama berorientasi dunia (siapa yang bilang gitu? hayo?)
entah keberapa, dari zaman ke zaman, udah banyak ilmuwan dan filsuf beragama. mereka mempelajari agama dengan baik dan mereka juga mempelajari ilmu pengetahuan dengan baik. mereka pun tidak menemukan ketidaklogisan yang disebut2 kak rima.
terakhir, kak rima mau percaya atau tidak, itu hak kak rima.

@areta:

“kalo kak rima nganut buddha, kak rima masih bisa dibilang tidak beragama.”

coba kamu ke http://www.depag.go.id/ terus lihat deh dibagian atas tuh yang ada navigation tools-nya… keliatan ada tulisan Buddha ngga?

Kalau masih belum keliatan, coba kamu buka-buka lagi buku pelajaran PMP jaman SD dulu, kali-kali aja udah lupa yah …

cheers…

areta.. lama bener baru nongol.. sibuk yah?
ok saya coba jawab yah?

di tanggapan areta pertama sempet ngomong gini “anda bisa melihat sendiri bahwa orang-orang yang hidupnya berpegang pada Firman Tuhan mempunyai kehidupan rohani yang lebih baik dari yang tidak. itu juga berarti orientasi kehidupannya bukan kepada dunia (jadi anda tidak bisa mengartikan kehidupan baik berarti kaya dan makmur).”

itu secara langsung atau tidak langsung areta menyatakan mereka yang hidup tanpa kitab suci orientasinya dunia – kehidupan baik berarti kaya dan makmur. saya hanya mengutip lho..

masalah buddha itu agama, di indonesia, di jepang, cina dan bbrp negara lain itu sudah menjadi religion. untuk saya itu way of life. jadi seorang muslim buddhist, atau christian buddhist atau seperti saya agnostic buddhist itu suatu hal yang mungkin.

kita memang tidak debat kok dari awal juga.. cuma sekedar menyuarakan opini, kalo pun pada akhirnya tidak sepakat, kita at least bisa agree untuk disagree.

nah, untuk yang pertama: Saya tidak memungkiri kuantitas orang yang belajar agama dan kitab suci. ada yang makin tebel imannya, ada yang seperti saya yang belajar di pesantren dengan ustadz2 dari gontor, dari cairo, dari saudi arabia, bekas juara MTQ yang juga belajar sedikit mengenai kekristenan dari pendeta dan penginjil yang akhirnya memilih jalan lain. Saya juga bukan berusaha membuktikan kitab suci berkontradiksi, karena tanpa usaha saya yang tiada artinya saja, sudah banyak bukti. Tapi bagi mereka yang percaya toh itu tidak menjadi masalah.

kedua, saya mengerti apabila ketika membaca sebuah kitab suci kita gak bisa terus-menerus menerjemahkan ayat-ayat secara harafiah. Saya ketika baca Quran, selain berdoa sebelumnya, sesudahnya pun berdoa lagi (menyanyi allahumma hamna bil qur’an.. bagi pembaca setia qur’an pasti tau lagu ini) dan saya juga tau apabila membaca alkitab kita harus berdoa dulu agar dituntun Tuhan dan memiliki pemahaman yang murni.
Yang areta bilang mengenai alkitab itu benar. konteks jaman berbeda masa lalu dan masa kini, dan juga sudah ada reformasi dalam kristen dan katolik, yang membuat ajarannya berbeda dan lebih damai sekarang ini. saya setuju, tapi dengan agama2 lain, ini tidak berlaku.

ketiga, terserah para penganut agama, bila mrk merasa bersekutu itu membantu iman mereka, go ahead. mengerti juga bagus, tapi tetap banyak ketidak logisan yang bila dipikirkan oleh akal sebetulnya aneh sekali. tapi sperti saya bilang, berhubung sudah beriman, itu tidak akan menjadi masalah. which is fine.. itu hak orang kan?

keempat, areta bilang :masuk surga atau bukan, Tuhan sendirilah hakimnya. manusia gak berhak untuk menghakimi. INI STATEMENT ARETA PALING LOGIS dan yang paling saya setuju sampai skrg ini. HANYA TUHAN YANG TAHU. Mau pake kitab kek, mau pake daun lontar kek, Tuhan yang menenukan.
bagaimana dengan oragn yang lahir di suku pedalaman di hutan yang tidak pernah tersentuh civilisation dan kenal kitab suci? apakah dia berarti tidak masuk surga? padahal orangnya baik.. HANYA TUHAN YANG TAHU dan kita sebagai manusia tidak punya hak, dan terlalu kecil untuk bisa menjudge. jangankan menjudge, mikirin aja gak punya hak.

kelima, areta bilang orang2 yang berbuat jahat dengan mengatasnamakan agama kebanyakan adalah orang2 yang memanipulasi kebenaran untuk keuntungannya sendiri. selain itu, ada juga orang2 yang memang dibodohi dan mereka tidak tahu perbuatan mereka itu salah. (kita yang tau jangan ikut2an)
saya bilang, itu kan menurut areta. kan saya sudah bilang bahwa banyak diantara org2 itu yang sungguh2 percaya bahwa mereka melakukan yang benar. do not underestimate the power of stupidity and ignorance.
Kalau areta tau itu salah dan tidak ikut2an, ya bagus, memang seyogyanya harus begitu.

kelima, areta bilang kak rima bisa memetik banyak kebaikan dari kitab suci kalo kak rima mau mempelajarinya dengan sungguh2. sudah saya jawab di atas, saya sudah banyak belajar, justru karena mengerti maka saya bisa dengan aman meninggalkan ajaran2 itu. tapi itu kan saya, belum tentu orang lain akan sama. tiap orang akan berbeda, tergantung cara pikir dan background macam2 orang itu juga.

akhirnya, saya tidak masalah apabila dihakimi atau tidak oleh siapapun, karena saya tahu selama yang menghakimi saya itu manusia, tidak ada efeknya buat saya. Tapi yang saya liat di sekitar saya (bukan di Indonesia) mereka yang TIDAK beragama itu adalah orang2 yang liberated yang menjalani hidup dengan baik sekali. Jadi yang areta bilang bahwa saya bisa lihat sendiri itu, kok ya enggak ya? Sebab kalau benar, tentunya saya tidak akan meninggalkan agama apapun.
Kalau areta penasaran dengan ketidak logisan agama, coba saja belajar, google saja deh.. saya bukan ngecap atau mengarang, saya tahu benar itu ada. Tapi itu kembali pada orangnya, apabila dengan menemukan segala hal yang tidak logis itu membuat dia lebih tebal imannya, berarti itu jalan hidup dia, jodoh dia. Ada yang seperti saya, yang menjadi tidak bisa percaya lagi, berarti itu jalan hidup saya, sudah tidak jodoh..

Banyaknya orang yang mempelajari sesuatu itu bukan jadi tolok ukur kebenaran, karena hingga sekarang belum bisa dibuktikan bahwa agama manapun itu adalah suatu yang paling benar. Semua masih spekulasi, masing2 kubu agama yakin mereka yang paling benar, begitu juga yang bukan beragama..

akhir kata, saya tidak menulis utk menggoyahkan iman siapa siapa atau mengecilkan arti beragama, saya hanya menekankan bahwa part of faith/bagian dari iman itu adalah mempercayai sesuatu yang belum ada buktinya, yang tidak logis. dan itu pilihan setiap manusia, tidak ada paksaan bukan?

terima kasih ya areta udah mau ngeladenin saya.. semoga kita bisa agree untuk disagree dalam hal ini.🙂

rasanya gak salah ya kalo saya menganggap kalo agnostik lebih mending dari atheis?!🙂

@yonna: tergantung persepsi. atheist tidak percaya sama sekali dengan adanya tuhan, agnostic, at least yang model saya, percaya adanya Tuhan yang Almighty, the Creator of all beings and the whole world, namun memilih untuk memahami, menyembah dan berkomunikasi ke Sang Pencipta dengan caranya sendiri..

@rima
eh iya mbak, saya selama ini bergaul ma orang ateis keliatannya mereka begitu marah dengan agama dan Tuhan, sampe rasanya cape dan bosen ngobrol soal topik seputar itu karena reaksinya itu lho!! gak pegel apa lehernya ya hehehe.

trus kenalan ma Mbak Rima yang agnostik, saya merasa lebih mending ngomong ma agnostik, minimal gak galak dan ngotot, meski berbeda tapi saya -seandainya- disuruh milih agnostik atau ateis ya saya pilih jadi agnostik (dalam hal tidak ada agama di dunia ini, bener-bener gak ada sama sekali).

atau emang mbak Rima-nya aja yang dasarnya baek???:mrgreen:

@yonna: ah gak juga, baek juga engga kok.. belon kenal benernya kan? galak tau! lol

marah2 dan ngotot spya org percaya atau ikut kita kan gak ada juntrungannya dan gak ada untungnya.. emang MLM? dapet incentive?

kita hanya akan berubah dari dalam diri sendiri, jadi buat apa mencoba merubah orang lain? itu kasarnya, kalo emang banyak org yang merasa para ateis/agnostik mau merubah pendapat mrk..

yonna juga baik kok, beragama tapi tidak ngotot maksa orang utk percaya bahwa yonna dan kepercayaan yonna yang paling he-euh..😉

rimafauzi: I thank you back for giving us a nice discussion🙂

Saya dari dulu juga selalu bertanya bagaimana setiap agama memperlakukan manusia yang sama sekali tidak mendapat pengetahuan tentang satu agama tertentu selama hidupnya. Pemikiran tradisional pasti langsung beranggapan bahwa ia akan masuk neraka setelah meninggal.

Areta: Terima kasih juga buat masukan dan pendapat kamu. Kamu masih begitu muda tapi memiliki ketertarikan yang tinggi terhadap agama dan keyakinan. That’s good. I encourage you to keep learning and discussing.

@kak therry, buddha emang diresmikan sebagai sebuah agama, tapi bisa dibilang itu hanya kebetulan belaka. buddha itu sebenarnya ajaran tentang kehidupan. lebih condong ke semacam aliran filsafat (seperti konfusius).

@kak tasa, makasi *tersipu2* umur gak boleh jadi halangan.

@kak rima (jawabnya belakangan karena paling panjang. hehehe…)
yep. sibuk banget. banyak kerjaan dari skul. apalagi udah mau ujian akhir. jadi banyak tugas2 akhir bertumpuk2.

*tarik napas dalem2*

kalo saya bilang “anda bisa melihat sendiri bahwa orang-orang yang hidupnya berpegang pada Firman Tuhan mempunyai kehidupan rohani yang lebih baik dari yang tidak. itu juga berarti orientasi kehidupannya bukan kepada dunia (jadi anda tidak bisa mengartikan kehidupan baik berarti kaya dan makmur)”, gak berarti saya bilang semua orang yang gak beragama berorientasi dunia. saya ambil contoh lain (meskipun agak maksa). misal, saya bilang vegetarian cuman makan tumbuhan. itu gak berarti semua orang yang gak vegetarian cuman makan daging dan gak makan sayur. see?

oh ya, di reply yang sebelum2nya, kak rima bilang kita berdebat. ini kutipannya “wah tasa, jadi debat teology deh.. sorry yah.. tapi gak papa kan, biar hangat, kan debatnya hangat, dan friendly, gak marah-marah..”. makanya saya luruskan bahwa kita berdiskusi.

soal buddha, kita udah setuju kalo itu adalah ajaran tentang hidup. hehehe…

pertama, bukan hanya kuantitas orang yang mempelajari kitab suci saja yang harus dipertimbangkan, tetapi kualitasnya. dari sekian banyak orang yang mempelajari kitab suci, banyak dari mereka bukan orang dengan kemampuan intelektual di bawah rata2 atau biasa2 saja. banyak dari mereka juga adalah para jenius. ketika mereka dengan sungguh2 mempelajari kitab suci, mereka akan menemukan integrasi dari kitab suci itu secara keseluruhan. biasanya, orang yang mencari kontradiksi dalam kitab2 suci adalah orang2 yang memang tidak menyukai salah satu agama dan sengaja mencari “bukti2 kesesatan” dalam kitab suci suatu agama. bahkan, terkadang mereka melesetin arti sesungguhnya dari sebuah ayat. kita yang percaya, dihimbau supaya gak banyak ikut campur dalam perdebatan2 yang menjelek2an agama seperti itu sebab kalo kita terpancing, yang ada kita malah jadi batu sandungan. meskipun begitu, para pengkhotbah harus selalu bisa membaca tren. apa yang sedang panas2nya menjadi perdebatan akan menjadi bahan khotbahnya untuk meluruskan benang kusut di kepala para jemaat. maksud gw (agak berbelit2 yah?), kalo kita diem aja, gak berarti kita gak peduli karena “dibutakan iman” (mengutip kata2 orang tidak percaya).

kedua, kontex zaman memang berbeda, tapi esensi dari sebuah ajaran gak akan berubah. cuma bentuk luarnya agak berubah. (ini agak sulit dimengerti tanpa contoh dan saya sulit untuk memunculkan sebuah contoh di kepala saya). satu lagi, ketika berdoa, seharusnya kita mengimani Tuhan dan berdoa sungguh kepada Tuhan. bukan sekedar formalitas karena mau baca kitab suci. (tanpa maksud menghakimi, tapi bingung kenapa bisa begitu).

ketiga, para jemaat bukannya bulat2 menelan semua ajaran. kami sendiri sering saling bertanya2. terkadang memang ada hal2 yang bagi akal (manusia) seperti gak logis. ketika kita mempertanyakan itu, lalu kita berdoa dan bertekun, (kadang cepat kadang lambat) kita akan mendapatkan jawaban. jadi, kita bukannya gak kritis, gak mikir, ato gak mempertimbangkan semua itu dengan akal kita.

keempat, ini kesepakatan kita yang ketiga. hehehe…

lalu, itulah yang saya sebut dengan dibodohi. mereka bener2 percaya bahwa mereka telah melakukan hal yang benar. kadang, ada juga orang yang salah langkah ketika mempelajari kitab suci. cara memaknai yang salah bisa menimbulkan pemahaman yang salah. itu juga penyebab kenapa ada2 aja orang yang berbuat (sesuatu yang menurut kita) jahat dan dosa dengan mengatasnamakan agama.
[unimportant thing, seyogyanya=seharusnya. ya kan? kata dasarnya yogya=harus?]

lanjut, kalo karena mempelajarinya justru kak rima meninggalkan semua itu (tanpa meragukan ketekunan dan kemampuan kak rima), memang tergantung orangnya masing2. kalo mau bilang tergantung cara pikir dan background (kayak teori sigmund freud dan john locke) bener juga kali yah…

lanjut lagi, saya kurang tertarik mempelajari ketidaklogisan agama (seperti yang disarankan kak rima). bagaimanapun juga, saya memilih mempelajari kebenaran (meskipun ini bukan kebenaran bagi kak rima -mungkin ini yang disebut2 sebagai “kebenaran relatif” oleh sofis2 zaman dulu ) daripada mempelajari ketidakbenaran. sementara kebenaran yang saya pelajari masih jauh dari lengkap dan setiap orang mungkin saja menghabiskan waktu seumur hidup untuk mempelajari kebenaran. logikanya, kalo saya tahu apa yang benar, saya pasti tahu apa yang salah. tapi kalo saya tahu apa yang salah, belum tentu saya tahu apa yang bener.
“teori jodoh”nya kak rima memang menyerempet sebuah teori yang pernah saya pelajari (meskipun gak sama2 banget, tapi nyenggol dikit) bahwa masalah kepercayaan itu memang random pengikutnya.

sekali lagi, bukan hanya kuantitas saja yang harus dipertimbangkan ketika melihat para pelajar agama, tapi juga kualitas mereka.

ketika SUDAH mengimani Tuhan dan menjalankan perintah-Nya, kita baru akan dapat bukti. ada ceritanya seorang percaya yang disuruh pergi meninggalkan kampungnya ke tempat yang dia sendiri gak tau di mana dan kayak apa. tapi Tuhan bilang tanah itu akan jadi miliknya. orang itu pun pergi dan akhirnya memang jadi pemilik tanah yang bernama Kanaan itu. (inget, zaman dulu belum ada alat untuk transportasi jauh2, belum ada peta, belum ada pelajaran geografi dsb. jadi orang2 hanya tau wilayah sebatas tempat tinggalnya. gak kayak kita yang tinggal di indonesia tapi tau negara2 lain tuh kayak apa).

lagi2, ini memang pilihan masing2 orang. gak ada yang bisa maksa.

terus, kak rima, agree untuk disagree tuh sama dengan buntu. berarti kita gak menemukan titik temu.

“…buddha emang diresmikan sebagai sebuah agama, tapi bisa dibilang itu hanya kebetulan belaka. buddha itu sebenarnya ajaran tentang kehidupan. lebih condong ke semacam aliran filsafat (seperti konfusius).”

Wow. Hopefully no buddhists are reading this else they might feel offended!

@therry, it’s not offensive. buat apa juga orang buddha pada ngotot bahwa kepercayaan mereka adalah sebuah agama. haiyah… kurang kerjaan kan..
gw sendiri okeh2 ajah kalo ada yang bilang kristen itu bukan agama, tapi status sebagai pengikut kristus. gw malah setujuh.

@kak rima, aku ke blog kak rima deh….
hendak melihat2 keramaian yang ada..
saya panggilkan becak…
kereta tak berkuda..
becak.. becak..
anter aku ke blog kak rima…

halo kk” smua,

ptama” saya ingin minta maaf krn ikut berdiskusi di tengah debat yg agknya panas ini..

saya mw langsung ke pendapat saya aja ya..

saya sudah sedikit bnyk baca” ttg sejarah dunia ini dan saya lumayan hapal perkembangan agama di dunia barat yang berujung menyebar ke indonesia. dari yang saya pelajari, saya setuju dengan kk rima. walaupun saya sendiri adalah pemeluk agama, tp sering saya berpikir bahwa agama itu tidak logis. saya dan beberapa teman saya yang seperti saya ini (pemeluk agama yg berpikir demikian) terkadang berdiskusi ttg hal ini dan menyimpulkan bahwa agama sangatlah tidak rasional.

saya mempelajari sejarah dunia dari zaman romawi kuno sampai sekarang, dan mendapatkan bahwa agama adalah semacam ‘alat’ manusia untuk mempengaruhi dan mengambil keuntungan dari org lain, contohnya adalah :
– bangkitnya Roma Timur karena propaganda ‘salib’ yang dilakukan oleh Constantine I
– pembuangan beberapa kitab dari alkitab yang dilakukan dalam Council of Nicaea pada tahun 325 demi penyatuan doktrin2 kristen
– Muslim Conquest (632-732) yang dilakukan oleh pengikut pertama sang nabi
– Crusades (1096-1272) yang dilakukan oleh kerajaan-kerajaan Eropa penganut katolik Roma krn di’tipu’ oleh paus. Roma Timur yang wkt itu terdesak oleh pasukan Arab dan Turki Seljuk terpaksa minta bantuan ke paus di Roma dgn catatan kecil akan mengakui gereja Roma di atas aliran Orthodox mereka. paus berceramah di depan orang bnyk dan voila! bnyk org kristen tergoda oleh harta di tanah suci atau pengampunan di kehidupan setelah kehidupan ini.
– Gold, Gospel, Glory yang merupakan semboyan para penjajah Eropa jaman dahulu. alih-alih menyebarkan agama (gospel) mereka juga membawa sengsara (liat aja Indo skrg)

apa sih yg salah dgn dunia ini? saya agk bingung melihat agama yang seyogyanya menjadi tuntunan hidup yang benar malah digunakan sebagai alasan untuk berperang dan melakukan kekerasan. memang TIDAK SEMUA pemeluk agama bersikap fanatis seperti itu, tetapi jelas sudah bahwa agama telah menjadi satu ‘penyebab’ utama konflik” yang ada. mungkin penyebab bukanlah kata yang tepat, tapi apa yah. ‘alasan’ atau ‘dalih’ lah mungkin yang tepat.

saya pernah ditanya sama seorang teman yang seorang pemikir logis seperti saya :
“van, lu percaya adanya roh ga sih?”
“umm, percaya”
“lu percaya ga roh itu punya energi?”
“percaya. knp?”
tnyata ptanyaan dy mnarik dan akn terus saya ingat smpai skrg.
“dr yg kita plajari bhw energi itu tidak dapat diciptakan dan juga dihilangkan tetapi dapat diubah bentuknya, bisa ga kita ubah si roh punya energi jd energi yang laen?”
saya bcanda aja jawabnya
“yahh mungkin suatu saat nanti ada yg bikin PLTR (pmbangkit listrik tenaga ROH)”

mungkin segitu dulu gambaran pendapat saya..

klo ada kata” yang salah mohon dimaklumi..
saya baru lulus SMA nih kk”,,
jd mungkin masih agk polos..*NGGA JUGA SIH xD*

sekian dan terima kasih..

@rima

Good to see a fellow agnostic. You say” percaya adanya Tuhan yang Almighty, the Creator of all beings and the whole world, namun memilih untuk memahami, menyembah dan berkomunikasi ke Sang Pencipta dengan caranya sendiri”.

Menurut sepengetahuan saya agnostic itu adalah sebuah posisi dimana seorang individual men-declare bahwa dia gak tau Tuhan itu sebenernya ada apa enggak until proven otherwise.

Ngomong2 tentang agnostic gwa jadi inget tentang suatu interview ama Bush Senior:

Sherman: What will you do to win the votes of the Americans who are atheists?

Bush: I guess I’m pretty weak in the atheist community. Faith in God is important to me.

Sherman: Surely you recognize the equal citizenship and patriotism of Americans who are atheists?

Bush: No, I don’t know that atheists should be considered as citizens, nor should they be considered patriots. This is one nation under God.

Sherman (somewhat taken aback): Do you support as a sound constitutional principle the separation of state and church?

Bush: Yes, I support the separation of church and state. I’m just not very high on atheists.

FYI, si Sherman tu reporter buat American Atheist news. Well anyway, dari interview tersebut si Bush Senior mikir kalo ateis tu levelnya lebih rendah dari org yg punya agama. I think that’s messed up!

Semua org itu was born atheist. Mana ada coba bayi baru lahir di otaknya udah mikirn agama. Agama tuh tergantung dia lahirnya dimana plus pendoktrinasian masa kecil. Kalo loe lahirnya di Pakistan ya most likely loe bakalan memeluk agama Islam soalnya dari kecil udah didoktrin tentang Islam. Sama kisahnya kalo loe lahir di Israel, ujung2nya loe bakal memeluk agama Yahudi.

Sori nih curhat, peace out.

to Erik,

manusia di kasih otak yang canggih dari mahluk lainnya gunanya untuk berfikir mana yang baik dan bukan, jadi…dimanapun dia dilahirkan dan pendoktrinasiannya apapun kalau otaknya dipake ya itu tergantung manusianya lho kalau menurut gue lho…

peace juga

@Ita,

Setuju sama loe. Itu contoh yg gwa bilang kalo extreme cases aja. Misalnya org tua dan lingkungan sekitar loe mayoritasnya fundamentalis kemungkinan besar anaknya bakal jadi fundamentalis.
Kalo pengalaman gwa, gwa dari SD sampe SMP skolah di al-azhar. Itu menurut gwa pendoktrinasiannya lumayan kacau terutama dari guru agama dan al-quran. Untungnya ortu gwa 22nya liberal banget dan selalu mendidik gwa untuk menjadi org yg rasional. Jadi ujung2nya I can think for myself dan selamat dari pendoktrinasian2 yg gak bermutu tersebut.

umm saya review ulang dari atas sampe bawah barusan
saya pikir ttg logis dan ga logis dsini

@cheche : e=mc2 mungkin mnurut anda tak logis, sperti yg anda bilang krn anda ga paham konsepnya relativitas. namun ada org yang bisa menjelaskan konsep itu secara logis dgn konsep2 yg LEBIH SEDERHANA yg SUDAH DIBUKTIKAN kebenarannya. contoh rumus volum itu ga ada sblumnya, tp diturunin dari rumus luas. jadilah rumus volum bangun ruang. bukannya nyombong, saya tiap hari ada di sekitar calon2 orang2 paling pinter mnurut saya di indonesia ini. mereka tau apa itu logika dan apa disebut logis. yg disebut logis adalah yg bisa dijelaskan melalui SCIENCE. kalo ngga bisa ya ga logis.

mana ada agama yg bisa dijelaskan secara scientific?

sebenernya plajaran agama mirip2 ama sejarah.
analogi :
tau super semar kan? itu surat penyerahan kuasa bung karno ke alm. soeharto dulu. suratnya kan cm selembar tuh. ISU YANG BEREDAR bilang ada 2, di lembar slanjutnya itu ga tau isinya apa. mungkin aja kn sebenernya di lembar kedua itu tnyata pindah kuasa itu cm sementara aja. tp diilangin deh itu lembar kedua ama seseorang. jadi prakteknya kek bgini ini skrg. sama kek kitab ‘suci’. kan itu disusun ama orang yah. orang yang nulis. mana kita tau dy dpt ilham drmn dan motifnya apa. smua org kan pny motif tmasuk si yg bikin film panas ini dsini. org ga mungkin bikin kitab ‘suci’ itu tanpa motif. bisa aja ada pengaruh laen seperti pada hal hilangnya lembar kedua super semar itu. namanya jg manusia ga sempurna kan?

satu hal lagi. ttg kelogisan, agama dan science.
agama itu melihat ssuatu itu seperti org jaman dulu. org jaman dulu kan liat matahari mengelilingi bumi tuh, emang sih dr bumi kliatannya bgitu. tp suatu hari si copernicus meneliti taunya bumi mengelilingi matahari. org jaman dulu bgitu itu, klo ada teori yg MENENTANG PAHAM YG BEREDAR, langsung dicecar. akhirnya copernicus keknya mati dibunuh ama gereja katolik roma tuh. galileo galilei yg mendukung teori itu mati dalam tahanan rumah setelah DIPAKSA mengakui bahwa teorinya dy salah.

tp akhirnya setelah jaman berlalu dan renaissance berjalan, tnyata emg bnr kan bumi yg mengelilingi matahari?

intinya, kelogisan sesuatu itu BISA OBSOLETE. tgantung dari ilmu pengetahuan dan teknologi yang berkembang. org yg dianggep di jaman dulu aja teorinya matahari mengelilingi bumi. akhirnya ada org yang bisa MEMBUKTIKAN bahwa ada teori yang lebih bener dari itu.

nah agama? klo ada org yg mw bikin teorinya obsolete mah kburu dibunuh ama institusi agama itu lah…

atu lagi *maaf panjang bung GBM* dan maaf agk out of topic :
kloning. knapa kloning ga boleh ke manusia? padahal sbnrnya uda bisa kan? wlopun si domba dolly hasil kloning itu umurnya ga panjang emang. tp setidaknya dy sempet idup kan di dunia ini? tp ujungnya kloning ditentang oleh kaum ‘beragama’. alasannya macem” lah, mulai dari ga boleh ama ‘Tuhan’, dsb.
menurut saya, mereka sih jaga stabilitas ya. kalau seandainya kloning ke manusia beres dan tnyata bisa, bisa ga tuh para ahli agama menjelaskan JIWA SIAPA YANG ADA DI HASIL KLONING ITU?

kalau” kloning bjalan dan berhasil, saya bilang sih smua fondasi agama dunia akan hancur, krn intinya kloning membuktikan tnyata roh manusia itu ga ada. dan krn logika matematika, itu brujung pada negasi surga dan neraka. rohnya aja ga ada gimana mau ada afterlife? klo masih pun percaya adanya jiwa, kloning membuktikan tnyata manusia bisa membuat jiwa. swt dehh -_-‘

sekian dulu review comments dari saya..
moga2 bisa jadi bahan pikiran gt klo lg iseng..
hehehe..
klo ditanggapi saya senang sekali..

ASS.WR.WB.
Maaf sebelum nya saya mu sedikit ngasih masukkan buat yang tidak percaya dengan Tuhan dan Agama. Menurut saya orang yang beragama sangat jelas mempunyai tujuan akhir yaitu Mati. kalo anda punya tujuan hidup?
Marilah kita belajar dari sekarang menerima perbedaan sebuah keindahan.

perbedaan memang indah,,
namun saya lebih mencintai kebenaran daripada keindahan..
kebenaran yang berasal dari moral dan akal budi manusia..
bukan dari pemikiran beberapa manusia yang subjektif..

wah, keterlaluan… setelah berminggu2 gak masuk sini, reply-nya nambah banyak banget. capek deh bacanya..

mulai dari ivanxninerzz (karena kak ivan yang pos pertama setelah pos saya yang terakhir). pertama, saya pengen bilang, agama adalah ciptaan manusia. sayangnya, saya sekedar pengen bilang tanpa tau kenapa saya pengen bilang.
kedua, penyebab konflik bukan agama karena agama justru mengajarkan untuk gak berkonflik. cuman, ada ajah manusia2 yang menyalahgunakan agama untuk kepentingannya sendiri. kalo manusia2 itu bener2 beragama, mereka gak bakal perang kok.
ketiga, saya yakin gak semua ilmu bisa dijelaskan secara “scientific”. kan baru lulus sma neh (gw malah masih sma), jadi pasti tau kalo di sma ada penjurusan ipa dan ips. hal2 yang “scientific” itu cuman mencakup jurusan science alias ipa. gimana dengan ilmu sosial? filsafat2 hidup? termasuk agama? mohon penjelasannya lebih lanjut.

terus, balik lagi ke kitab suci. kitab suci (punya gw sih) penulisannya memakan waktu puluhan abad. dari zaman ke zaman, ketetapan di dalam sana gak berubah, bahkan sampe sekarang. gak ada cerita hari ini teorinya A, besok jadi B.

lalu, ke kloningan. manusia gak membuat jiwa. ketika mengkloning, manusia membuat fisik dari sebuah individu makhluk hidup. sama seperti ketika dua orang manusia berlainan jenis bersetubuh. yang menempatkan jiwanya adalah Tuhan.
kalo lu percaya sama keberadaan “jiwa”, apa yang bikin lu gak percaya sama agama? kalo memang “jiwa” itu ada, kemana mereka pergi ketika fisik mereka game over?

then, talk about “moral” dan “akal budi”, dari mana datangnya semua itu? sudah ada dari sananya? diajarkan masyarakat? orang tua? gimana dengan manusia pertama? dari mana dia dapet itu?

Kak erik, agama itu ciptaan manusia.
hmm… agak ribet neh.
menurut umat kristiani, kristen adalah sebuah status di mana manusia yang mempunyai status itu dianugrahi keselamatan dan manusia itu terikat perjanjian dengan Tuhan. Kalo ada anak yang lahir dari manusia itu, anak itu juga terikat perjanjian dengan Tuhan. itulah mengapa bayi dibaptis. baptisan adalah kesaksian iman.
trus, dia atas aku udah nyenggol2, orang yang bener2 beragama akan respek semua orang. gak ada cerita kasta, derajat, dsb.
terus, di mana pun lahir, bersosialisasi, seseorang bisa ajah (orang sering bilang) “murtad”. tergantung tujuan dia diciptakan. kalo emang jatahnya dia jadi orang beragama A, ke sanalah dia akhirnya.

kak rojali, pernyataan anda perlu diperjelas lagi.
menurut saya, gak ada orang yang hidup dengan tujuan mati.
orang yang gak punya agama merasa berhak atas tujuan hidupnya sendiri dan mereka merasa menentukan tujuannya hidup sendiri. untuk sukses, untuk kaya, atau apapun.
orang yang setengah beragama mempunyai tujuan hidup sama dengan orang yang tidak beragama, tetapi menganut agama demi kehidupan setelah kematian (yang orang2 harapkan: surga, tapi tersedia juga pilihan lain: neraka).
orang beragama percaya semua makhluk yang Tuhan ciptakan mempunyai tujuan. Tuhan gak menciptakan sesuatu yang sia2 yang akhirnya hanya untuk dimatikan.

MAAF… SEINGAT GW … GW PERNAH IKUTAN COMMENT DEH… TAPI KOK NGGA ADA YA POSTINGAN COMENT GW??..
APAKAH DI SORTIR?? CUMA NANYA AJA…
MAKASIH

MENURUT GW SIH SEMUANYA DAH DI TULISKAN DALAM KITAB KITA. (TAURAT,INJIL & ALQURAN). BAHWA JIKALAU KITA MENJADIKAN KITAB2 KITA ITU SEBAGAI MANA MAKSUD NYA ALLAH/TUHAN MUNURUNKAN KITAB TERSEBUT PASTILAH KITA AKAN MENGERTI. KITAB2 KITA DI TURUNKAN ALLAH ADALAH DENGAN MAKSUD AGAR MANUSIA MENJADIKAN NYA SEBAGAI PETUNJUK, SEHUNGGA DARI PETUNJUK TERSEBUT KITA DAPAT MEMBEDAKAN YG MANA YG BAIK DAN YG BURUK, SEKALIGUS KITA MENJADIKAN KITAB TRSBT SEBAGAI HAKIM. SEHINGGA ADA GARIS YG JELAS ANTARA YG BAIK DAN YG BURUK DGN UKURAN KITAB. (BUKAN UKURAN DIRI KITA MASING2). JIKALAU HAL SEPERTI ITU BENAR2 TERJADI MAKA… DI KARENAKAN KITA MENJADIKAN KITAB TRSBT SEBGAI HAKIM(PERINTAH/HUKUM ALLAH/TUHAN) MAKA PASTI LAH TERJADI SEBUAH KESEIMBANGAN DI SEGALA SISI… MAKA MARI KITA BENAR2 MEMPELAJARI KITAB KITA MASING MASING…. SEMOGA KITA TERMASUK ORANG YG DI BERIKAN PETUNJUK DAN KITA TERMASUK ORANG YG MAU/RELA MENJALANKAN PETUNJUK TERSEBUT…. AMIN

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Read My Articles on

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

About Me

guebukanmonyet is Tasa Nugraza Barley. He's a free man with unique thoughts and dreams. He sees his life and this world differently from anyone else. That's because he knows what he wants; and for that reason he doesn't want to be the same. Read why he blogs, here.

Contact Me

guebukanmonyet@gmail.com

Categories

Copyright©2009

All articles and essays were written by guebukanmonyet. Before commenting remember that Life Accepts Differences.
%d bloggers like this: